detikcom
Jumat, 20/12/2013 12:32 WIB

Anak Mutilasi Ibu Kandung di Cianjur Diduga Alami Gangguan Jiwa

Baban Gandapurnama - detikNews
Bandung - Pupun (40) memutilasi ibu kandungnya Anih (65) pada Rabu dini hari lalu (18/12/2013). Potongan tubuh perempuan yang telah melahirkannya itu disebar di pekarangan rumah. Ia mengakui perbuatannya pada seorang saksi inisial I.

"Diduga pelaku mengalami gangguan jiwa," ucap Wakapolda Jabar Brigjen Pol Rycko Amelza Dahniel kepada wartawan saat ditemui di Mapolda Jabar, Jalan Soekarno Hatta, Kota Bandung, Jumat (20/12/2013).

Pupun mengakui memotong-motong tubuh ibunya pada Rabu 18 Desember lalu, sekitar pukul 03.00 WIB, di Kampung Pasir Gombong, RT 3 RW 2, Desa Sukamulya, Kecamatan Cugenang, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat. Pelaku dan korban selama ini tinggal satu rumah di daerah tersebut.

Tadi pagi sekitar pukul 06.00 WIB, pelaku berterus terang kepada seorang saksi berinisial I (50), telah membunuh Anih dengan cara mutilasi.

Personel Polres Cianjur langsung mengecek informasi tersebut setelah memperoleh laporan dari warga setempat. Saksi dan tetangga dimintai keterangan guna bahan penyelidikan.

Menurut Rycko, selama ini para warga mengetahui kondisi Pupun yang berprilaku tidak normal. "Dugaan gangguan jiwa yang dialami pelaku itu dikuatkan keterangan warga sekitar," tutur Rycko.

Pupun mengeksekusi ibu kandungnya tersebut dengan cara memutilasi kepala, tangan kanan kiri, dan kaki kanan kiri. Potongan tubuh korban ditemukan berserakan di sekitar luar rumah.

Pupun saat ini diamankan di Mapolres Cianjur. Kasus pembunuhan mengerikan ini masih dalam penyelidikan polisi.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.30 WIB

(bbn/ern)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Cegah Titipan Proyek, Ahok Minta Rapat dengan DPRD Direkam ke Youtube

PPATK mengungkapkan salah satu modus korupsi di kalangan penyelenggara negara adalah oknum DPRD yang menitipkan proyek-proyek saat pembahasan anggaran dengan Bappeda. Gubernur DKI Ahok ingin bila rapat bersama DPRD direkam dan di-upload ke youtube. Bila DPRD tak mau, maka lebih baik tak usah rapat anggaran. Bila Anda setuju dengan Ahok, pilih Pro!
Pro
75%
Kontra
25%