detikcom
Rabu, 03/07/2013 17:20 WIB

Ini Reaksi KPU Kota Bandung Soal Gugatan Pilwalkot

Baban Gandapurnama - detikNews
Bandung - Enam kandidat mendaftarkan gugatan penyelenggaraan Pilwalkot Bandung 2013 kepada Mahkamah Konstitusi (MK). Mereka menilai ada indikasi pelanggaran dan kecurangan sewaktu Pilwalkot. Apa reaksi KPU terkait gugatan ini?

"Kalau KPU menanggapi biasa-biasa saja. Gugatan itu 'kan proses hukum biasa, bukan suatu peristiwa besar," ucap Ketua KPU Kota Bandung Apipudin saat berbincang dengan detikcom via telepon, Rabu (3/7/2013).

Apipudin menjelaskan, merupakan hal lumrah usai pemilihan kepala daerah diwarnai rasa tidak puas dari kandidat lain yang berujung menggugat KPU. Perihal enam kandidat yang turut bertarung Pilwalkot Bandung dan menggulirkan gugatan kepada MK, pihak KPU Kota Bandung bakal mempelajarinya serta menyiapkan jawaban atas keberatan penggugat.

Gugatan di MK ini hanya tinggal menanti tahapan registrasi. Selanjutnya, KPU Kota Bandung menunggu surat dari MK perihal permohonan gugatan, rencana jadwal persidangan, serta berkas yang digugatkan ke MK terhadap KPU,

"Intinya, KPU Kota Bandung siap menghadapi gugatan. KPU punya tim hukum dan divisi hukum untuk menghadapi perkara," tutup Apipudin.

Seperti diketahui, pasangan Edi Siswadi-Erwan Setiawan, Wahyudin Karnadinata-Toni Apriliani, Wawan Dewanta-M Sayogo, Ayi Vivananda-Nani Suryani, Budi Setiawan-Rizal Firdaus, dan Bambang Setiadi-Alex Tahsin resmi mendaftarkan sengketa pemilihan kepala daerah tersebut ke Mahkamah Konstitusi (MK), Selasa (2/7/2013) lalu. Mereka tidak puas dengan kinerja KPU dan Panwaslu Kota Bandung.

KPU Kota Bandung juga menetapkan pasangan Ridwan Kamil-Oded M. Danial sebagai pemenang Pilwalkot Bandung 2013. Namun, hanya pasangan MQ Iswara-Asep Dedy Ruyadi yang menerima proses pelaksanaan Pilwalkot Bandung tersebut.


Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(bbn/avi)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Harga BBM Harus Naik

Terbatasanya kuota BBM bersubsidi berimbas pada langkanya BBM di sejumlah SPBU plus antrean panjang kendaraan. Presiden terpilih Jokowi mengusulkan pada Presiden SBY agar harga BBM dinaikkan. Jokowi mengatakan subsidi BBM itu harus dialihkan pada usaha produktif, ditampung di desa, UMKM, nelayan. Menurutnya anggaran subsidi jangan sampai untuk hal-hal konsumtif seperti mobil-mobil pribadi. Bila Anda setuju dengan Jokowi bahwa harga BBM harus naik, pilih Pro!
Pro
52%
Kontra
48%