detikcom
Selasa, 30/04/2013 13:31 WIB

Nasabah Perusahaan Investasi Emas yang Kolaps Klaim Rugi Rp 40 M

Baban Gandapurnama - detikNews
Halaman 1 dari 2
Bandung - Sekitar 400 nasabah disebut-sebut bergabung dengan PT Lautan Emas Mulia (LEM) Cabang Bandung. Lantaran perusahaan investasi tersebut mengaku kolaps, total kerugian yang dialami nasabah mencapai puluhan miliar rupiah.

Pada 11 Maret 2013 lalu kabar menyesakkan dirasakan nasabah. Bak disambar petir, para nasabah cemas lantaran uang investasi emas tak tahu berada di mana. PT LEM dituding tidak bertanggung jawab.

"Perusahaan ini mengaku kolaps. Padahal sebelumnya menyatakan kondisi perusahaan sehat. Di Bandung saja ada 300 hingga 400 nasabah yang berinvestasi. Kalau kerugian semuanya diperkirakan 40 miliar rupiah," klaim pengacara nasabah, Jefry M Hutagalung, saat ditemui di kantor PT LEM, Jalan Pasirkaliki, Kota Bandung, Selasa (30/4/2013).

Jefri bersama seratusan nasabah PT LEM menggeruduk kantor tersebut. Menurut Jefri, awalnya operasional PT LEM berlangsung normal dalam menjalankan roda perusahaan. Janji memberikan keuntungan 2 hingga 4,5 persen per bulan dari angka investasi emas kepada nasabah tidak terhambat. Badai masalah tiba-tiba menerpa Maret lalu.

"Pembayaran keuntungan tidak berlanjut. Perusahaan mengaku berkondisi tidak maksimal. Tapi nasabah ini mempertanyakan kemana uang investasi hingga tidak jelas," ucap Jefri.

Menurut Jefri, PT LEM sempat berkomitmen kepada nasabah untuk mengembalikan uang dengan cara mencicil 0,47 persen selama 2014. "Kita hari ini tagih komitmen tersebut. Tapi yang terjadi sekarang kantornya sudah tutup dan tanpa keterangan jelas. Ini bukan kejahatan biasa, ini merugikan semua orang,"tutur Jefri.

Nasbah menginvestasikan emas berbentuk fisik dan nonfisik itu berasal dari beragam kalangan dan profesi. Satu nasabah nasabah ikut investasi rata-rata lebih satu kali. "Nasabah ini mulai tukang cendol, pegawai swasta, hingga pensiunan BUMN," ungkap Jefri.Next

Halaman 1 2

Indonesia jadi surga pelaku pedopilia dunia. Saksikan di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(bbn/ern)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
69%
Kontra
31%