Detik.com News
Detik.com
Kamis, 18/04/2013 11:37 WIB

UN SMA Karut Marut, Ayi: Jadwal Pengumuman Hasil UN Belum Berubah

Avitia Nurmatari - detikNews
UN SMA Karut Marut, Ayi: Jadwal Pengumuman Hasil UN Belum Berubah
Bandung - Pelaksanaan Ujian Nasional 2013 tingkat SMA/SMK/MA banyak diwarnai ketidakberesan. Khusus di Bandung, ada soal dan lembar jawaban yang tertukar hingga kurangnya soal di beberapa sekolah. Meski demikian, sejauh ini rencana pengumuman UN belum berubah dari jadwal yang sudah ditentukan.

Hal itu diungkapkan Wakil Wali Kota Bandung Ayi Vivananda saat dihubungi detikcom, Kamis (18/4/2013). "Sementara ini pengumuman hasil UN masih 24 Mei. Belum ada perubahan," ujar Ayi.

Menurut Ayi, kalaupun ada perubahan pengumuman hasil UN, itu akan terjadi secara nasional. "Karena ada beberapa provinsi yang tidak ujian secara serempak," kata Ayi.

Sementara itu, Ayi mengaku belum menerima laporan terkait banyaknya ketidakberesan dalam pelaksanaan UN di Kota Bandung.

"Nanti saya cek dulu kalau memang ada kasus seperti itu," singkatnya.

Kemarin, Koalisi Pendidikan Jabar melaporkan berbagai karut marut UN pada Ombudsman RI perwakilan Jabar. Ada enam permasalahan yang disoroti di antaranya soal dan lembar jawaban tertukar, kurangnya soal, hingga adanya dugaan jual beli lembar mirip jawaban.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(avi/ern)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 23/02/2015 10:27 WIB
    Komjen Badrodin: Penertiban Internal agar Tak Terjangkit Hedonis-Konsumtif
    Komjen Badrodin: Penertiban Internal agar Tak Terjangkit Hedonis-Konsumtif Wakil Kapolri Komjen Badrodin Haiti diusulkan Presiden Jokowi menjadi calon Kapolri. Komjen Badrodin mengakui masih banyak perbaikan yang perlu dilakukan di jajaran Polri. Dia juga dengan besar hati mengakui masih banyak penyimpangan yang perlu ditertibkan. Apa saja?
ProKontra Index »

MA Harus Turun Tangan Setop 'Sarpin Effect'!

Putusan hakim PN Jaksel Sarpin Rizaldi yang memperbolehkan status tersangka jadi materi gugatan praperadilan berpotensi menimbulkan kekacauan hukum di Indonesia. "MA harus menyetop. Segera batalkan putusan Sarpin. Kalau tidak, semua tersangka akan melakukan hal yang sama," jelas FH Unsoed Purwokerto, Prof Dr Hibnu Nugroho. Bila Anda setuju dengan Prof Hibnu, pilih Pro!
Pro
93%
Kontra
7%