Kamis, 04/04/2013 14:16 WIB

Panitia SBMPTN di Bandung Siapkan Kuota 40 Ribu Peserta

Oris Riswan Budiana - detikNews
Halaman 1 dari 2
Bandung - Panitia lokal (Panlok) Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) Kota Bandung menyiapkan kuota 40 ribu peserta untuk masuk ke empat kampus negeri di Bandung.

Keempat kampus itu masing-masing Universitas Padjadjaran (Unpad), Institus Teknologi Bandung (ITB), Universitas Pendidikan Indonesia (UPI), dan Universitas Islam Negeri Sunan Gunung Djati Bandung.

"Tahun ini kita menargetkan 40 ribu (peserta) saja dulu," kata Sekretaris Panlok SBMPTN Bandung Asep Gana Suganda di Kampus Unpad, Jalan Diupatiukur, Kota Bandung, Kamis (4/4/2013).

Kuota 40 ribu peserta itu untuk tiga program studi yaitu saintek (dulu IPA), sosial humaniora (dulu IPS), dan campuran. Kuota untuk saintek adalah 14.500 orang, sosial humaniora 15.000 orang, dan campuran 10.500 orang. Sementara total yang akan diterima di empat perguruan tinggi itu hanya 11.603 orang.

Tahun lalu panlok menyediakan kuota 36.200 orang. Tapi pendaftar membeludak hingga 40.300 orang. Berkaca dari hal itu, panlok menyiapkan kuota cadangan untuk 2 ribu orang.

Proses pendaftaran dibuka mulai 13 Mei hingga 7 Juni secara online. Untuk informasi pendaftaran dan cara pendaftaran bisa dilihat pada laman http://ujian.sbmptn.or.id. Sedangkan cara pengisian borang pendaftaran ujian tertulis dan keterampilan bisa diunduh dari laman http://download.sbmptn.or.id mulai 30 April.

Pelaksanaan ujian tertulis digelar pada 18-19 Juni. Sedangkan ujian keterampilan digelar 20 dan atau 21 Juni.Next

Halaman 1 2

Ikuti berbagai peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 16.45 WIB

(ors/ern)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 22/08/2014 12:40 WIB
    ANS Kosasih: Fokus Pelayanan Prima TransJ, Kurangi 1 Juta Perjalanan 2017
    Gb PT Transportasi Jakarta baru saja dibentuk pada Maret 2014 lalu. PT Transportasi Jakarta ini masih mengalami masa transisi dari BLU UP TransJakarta. Fokus mereka menggunakan teknologi untuk meningkatkan pelayanan menjadi prima hingga bisa mengurangi 1 juta perjalanan di tahun 2017 nanti.
ProKontra Index »

Pemprov DKI Larang Aplikasi Taksi Uber

Baru diluncurkan sepekan, aplikasi penghubung taksi Uber langsung mendapat respons negatif dari Pemprov DKI. Alasan pelarangannya, mulai dari tak ada izin, tak ada kantor, tak mengikuti tarif resmi, berpelat hitam sehingga dikhawatirkan merugikan konsumen. Bila Anda setuju dengan Pemprov DKI yang melarang aplikasi taksi Uber, pilih Pro! Bila tidak setuju pelarangan taksi Uber, pilih Kontra!
Pro
89%
Kontra
11%