detikcom

Senin, 23/07/2012 11:27 WIB

Siap-siap! Tempe dan Tahu akan Menghilang di Bandung

Suhendra - detikNews
Bandung - Bersiap-siaplah bagi anda penggemar tempe dan tahu, mulai 25-27 Juli 2012, makanan rakyat ini akan menghilang dari pasaran di Bandung, Jabodetabek, dan Banten.

Penyebabnya, para perajin tempe yang tergabung dalam Gabungan Koperasi Produsen Tempe Tahu Indonesia (Gakoptindo) melakukan aksi mogok produksi tempe dan tahu. Mereka beralasan aksi mogok produksi ini sebagai protes dan publikasi bahwa harga bahan baku tempe/tahu yaitu kedelai melonjak tajam belakangan ini.

"Besok, Rabu, Kamis, Jumat atau tanggal 25, 26, 27 Juli tak ada tempe dan tahu se- Jabodetabek disusul Bandung dan Banten, kita melakukan di hari yang sama," kata Ketua II Gabungan Koperasi Produsen Tempe Tahu Indonesia (Gakoptindo) Sutaryo kepada detikFinance, Senin (23/7/2012)

Sutaryo menjelaskan alasan para perajin tempe melakukan mogok produksi sehingga para konsumen mengetahui harga kedelai sebagai bahan baku tempe saat ini sudah naik sangat tinggi.

Menurutnya saat ini di beberapa negara produsen kedelai seperti AS, Brasil, Afrika, dan lain-lain terjadi musim kemarau. Ini membuat ekspektasi penurunan produksi kedelai pada September nanti. Ekspektasi itu mengerek harga kedelai dunia terus merangkak naik hingga US$ 17 per bushel, padahal sebelumnya harga kedelai pernah ke titik terendah Rp US$ 8-US$ 12 per bushel.

"Sekarang ini harga eceran kedelai Rp 8.000 per Kg, padahal Januari-Maret Rp 5.500 per Kg, lalu terus merangkak Mei Rp 6.000 dan Juni-Juli Rp 8.000 per Kg, bahkan bisa sampai Rp 10.000 per Kg, produksi kedelai lokal tak bisa diharapkan," katanya.

Menurutnya walaupun harga tempe sekarang sudah naik dari Rp 6.000 menjadi Rp 8.000 /Kg, para perajin tempe belum bisa mendapat untung yang setimpal. Sedangkan jika harga tempe dan tahu dinaikkan lebih tinggi akan mengurangi daya beli konsumen.



Banjir mengepung Ibukota Jakarta. Saksikan di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(hen/ern)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
79%
Kontra
21%