detikcom
Senin, 23/07/2012 11:27 WIB

Siap-siap! Tempe dan Tahu akan Menghilang di Bandung

Suhendra - detikNews
Bandung - Bersiap-siaplah bagi anda penggemar tempe dan tahu, mulai 25-27 Juli 2012, makanan rakyat ini akan menghilang dari pasaran di Bandung, Jabodetabek, dan Banten.

Penyebabnya, para perajin tempe yang tergabung dalam Gabungan Koperasi Produsen Tempe Tahu Indonesia (Gakoptindo) melakukan aksi mogok produksi tempe dan tahu. Mereka beralasan aksi mogok produksi ini sebagai protes dan publikasi bahwa harga bahan baku tempe/tahu yaitu kedelai melonjak tajam belakangan ini.

"Besok, Rabu, Kamis, Jumat atau tanggal 25, 26, 27 Juli tak ada tempe dan tahu se- Jabodetabek disusul Bandung dan Banten, kita melakukan di hari yang sama," kata Ketua II Gabungan Koperasi Produsen Tempe Tahu Indonesia (Gakoptindo) Sutaryo kepada detikFinance, Senin (23/7/2012)

Sutaryo menjelaskan alasan para perajin tempe melakukan mogok produksi sehingga para konsumen mengetahui harga kedelai sebagai bahan baku tempe saat ini sudah naik sangat tinggi.

Menurutnya saat ini di beberapa negara produsen kedelai seperti AS, Brasil, Afrika, dan lain-lain terjadi musim kemarau. Ini membuat ekspektasi penurunan produksi kedelai pada September nanti. Ekspektasi itu mengerek harga kedelai dunia terus merangkak naik hingga US$ 17 per bushel, padahal sebelumnya harga kedelai pernah ke titik terendah Rp US$ 8-US$ 12 per bushel.

"Sekarang ini harga eceran kedelai Rp 8.000 per Kg, padahal Januari-Maret Rp 5.500 per Kg, lalu terus merangkak Mei Rp 6.000 dan Juni-Juli Rp 8.000 per Kg, bahkan bisa sampai Rp 10.000 per Kg, produksi kedelai lokal tak bisa diharapkan," katanya.

Menurutnya walaupun harga tempe sekarang sudah naik dari Rp 6.000 menjadi Rp 8.000 /Kg, para perajin tempe belum bisa mendapat untung yang setimpal. Sedangkan jika harga tempe dan tahu dinaikkan lebih tinggi akan mengurangi daya beli konsumen.



Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(hen/ern)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
68%
Kontra
32%