Rabu, 20/06/2012 15:54 WIB

Greenpeace Geruduk KFC Jalan Riau Bandung

Tya Eka Yulianti - detikNews
Bandung - Belasan aktivis Greenpeace Indonesia menggeruduk restoran Kentucky Fried Chiken, Jalan RE Martadinata (Riau), Rabu (20/6/2012). Mereka memprotes penggunaan kemasan yang berasal dari perusakan hutan alam.

Dalam aksi ini 'Harimau Sumatera' dan kemasan KFC ukuran raksasa dibawa. Para aktivis itu juga membawa laporan terbaru berjudul ‘Bagaimana KFC Terlibat Perusakan Hutan’ kepada store manager.

Aksi mendatangi outlet KFC di Bandung ini dilakukan dalam rangkaian kampanye Greenpeace terhadap perusahaan makanan cepat saji yang terkait dengan kerusakan hutan dan lahan gambut di Indonesia. Aksi serupa juga dilakukan di outlet KFC di Semarang dan Pekanbaru minggu lalu.

"Kami akan terus menyerukan kampanye ini agar KFC akhirnya berhenti dan berkomitmen untuk menggunakan kertas kemasan yang berasal dari sumber yang bertanggung jawab," kata Yuyun Indradi, Jurukampanye Hutan Greenpeace Indonesia.

Laporan terbaru Greenpeace berjudul 'Bagaimana KFC Terlibat Perusakan Hutan' mengungkapkan adanya keterlibatan sejumlah perusahaan makanan cepat saji seperti KFC dalam deforestasi di Indonesia.

Uji forensik pada kemasan KFC di Cina, Inggris dan Indonesia membuktikan adanya kandungan serat kayu dari hutan alam Indonesia. Kemasan sekali pakai yang kemudian dibuang menjadi sampah itu sangat tidak setara dengan kepunahan satwa langka dilindungi seperti harimau Sumatra, dan habitat ramin serta pengeringan lahan gambut.

Greenpeace telah meluncurkan kampanye online dengan menggunakan website parodi KFC. Website ini meminta kepada para pelanggan untuk ikut menyelamatkan hutan dan Harimau Sumatera yang terancam punah, dengan mengatakan kepada KFC untuk berhenti membeli kemasan yang bersumber dari perusakan hutan. Informasi lebih lanjut kunjungi www.KFC-secretrecipe.com.


Ikuti berbagai peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 16.45 WIB

(ern/ern)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Minggu, 14/09/2014 14:52 WIB
    Lulung: Yang Penting Pak Ahok Manis Bicara, Ai Dukung
    Gb Haji Lulung mengaku sudah tidak ada masalah dengan Ahok yang bersuara keras soal kebobrokan DPRD jika pilkada tidak dilakukan langsung. Dia mengingatkan Ahok berhati-hati bicara sehingga tidak ada yang tersinggung.
ProKontra Index »

16 Kursi Menteri dari Parpol di Kabinet Jokowi Terlalu Banyak

Presiden Terpilih Jokowi telah mengumumkan postur kabinetnya. Jokowi memberi jatah 16 kursi untuk kader parpol. Menurut pengamat politik dari UIN Syarif Hidayatullah Gun Gun Heryanto, 16 kursi untuk kader parpol ini dinilai terlalu besar, tak sesuai harapan publik. Awalnya publik mengira jatah menteri untuk parpol jauh lebih sedikit. Bila Anda setuju dengan Gun Gun Heryanto, pilih Pro!
Pro
31%
Kontra
69%