detikcom
Selasa, 11/01/2011 11:49 WIB

Akreditasi C, Ratusan Mahasiswa Poltek Telkom Unjuk Rasa

Andrian Fauzi - detikNews
Bandung - Sekitar 300an mahasiswa Politeknik Telkom (Poltek Telkom) menggelar aksi demonstrasi. Mereka mempertanyakan program pendidikan (prodi) Teknik Komputer yang terakreditasi C.

"Prodi Teknik Komputer terakreditasi C. Padahal prodi yang lain dapat B untuk akreditasinya," ujar Presiden Mahasiswa Poltek Telkom, Geni Isno Murti kepada detikbandung disela-sela aksi yang digelar di halaman Kampus Poltek Telkom, Jalan Telekomunikasi, Dayeuh Kolot, Kabupaten Bandung, Selasa (11/1/2011).

Saat ini, Poltek Telkom memiliki tiga prodi. Ketiganya adalah Prodi Komputerisasi Akutansi, Prodi Manajemen Informatika dan Prodi Teknik Komputer.

"Teman-teman panas, disebabkan waktu mengajukan ke Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN PT), semua prodi dalam kondisi sama. Sama-sama tidak memiliki fasilitas laboratorium. Tapi hasilnya berbeda," terangnya.

Dengan akreditasi C tersebut, Geni mengatakan bahwa mahasiswa Teknik Komputer tidak bisa melanjutkan ke universitas.

"Padahal ada beberapa lulusan sini yang ingin melanjutkan pendidikannya ke universitas. Tapi mereka tidak akan bisa karena akreditasinya C. Kasihan mereka," ungkap mahasiswa prodi Komputerisasi Akutansi angkatan 2008 ini.

Selain menyoroti masalah akreditasi, demo yang diikuti oleh semua prodi ini juga mempertanyakan masalah pembayaran biaya kuliah.

"Kita bayar reguler Rp 5 juta per semester. Tapi 2 minggu yang lalu ada surat ke orang tua kita yang mengatakan bahwa pembayaran biaya kuliah menjadi per SKS sebesar Rp 200 ribu per SKS. Surat itu ditandatangani wakil direktur Poltek. Tapi saat kita mau bayar, dari pihak kampus malah menagih Rp 5 juta per semester. Akibatnya orang tua kita jadi tidak percaya," katanya berapi-api.

Hingga pukul 11.00 WIB aksi masih berlangsung. Sebelumnya managemen Poltek Telkom sempat menemui para mahasiswa yang menggelar orasi. Direktur Poltek Telkom, Budi Sulistyo pun juga sempat menjawab beberapa pertanyaan dari mahasiswanya. Setelah memberikan statment, managemen langsung mengadakan rapat untuk membahas masalah tersebut.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(afz/avi)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 02/10/2014 18:15 WIB
    Dato Sri Tahir: Saya Sudah Nikmati Lunch dari TNI
    Gb Dato Sri Tahir, konglomerat terkaya nomor 12 di Indonesia, diangkat menjadi penasihat Panglima TNI Jenderal Moeldoko. Tahir pun menyumbang 1.000 rumah untuk prajurit. Kontroversi pun merebak. Apa imbalan yang Tahir dapat?
ProKontra Index »

Pilkada via DPRD Potensi Korupsinya Lebih Tinggi!

DPR hari ini akan mengesahkan RUU Pilkada yang salah satunya akan menentukan apakah pemilihan kepala daerah akan tetap dilakukan secara langsung atau dikembalikan ke DPRD. KPK berpandangan, Pilkada lewat DPRD justru potensi korupsinya lebih tinggi. Bila Anda setuju dengan KPK, pilih Pro!
Pro
59%
Kontra
41%