detikcom
Jumat, 24/09/2010 13:45 WIB

Atraksi di Udara Ditiadakan Pasca Pesawat Jatuh

Baban Gandapurnama - detikNews
foto: akun twitter @dogs_lovers
Bandung - Meski diwarnai insiden kecelakaan jatuhnya pesawat Super Decathlon PK-NZP, namun acara Bandung Air Show (BAS) tetap dibuka. Bahkan pengunjung masih terlihat ramai berdatangan. Namun atraksi pesawat di udara atau dinamic show untuk sementara akan ditiadakan.

Hal itu diungkapkan Komandan Lanud Husein Sastranegara Kolonel Pnb Asep Adang Supriyadi kepada wartawan di Lanud Husein Sastranegara Jumat (24/9/2010).

"Untuk sementara, atraksi pesawat dihentikan. Sementara static show atau pesawat yang terparkir saat ini tetap berlangsung," ujar Asep.

Asep menuturkan, pihaknya sudah menangani kejadian tersebut dengan berbagai cara. Sehingga acara BAS 2010 dapat tetap berlangsung seperti biasa dan tidak mengganggu pengunjung yang hadir.

"Acara masih tetap berlangsung seperti biasa, pengunjung juga masih terus berdatangan," katanya.

Saat ditanya hingga kapan atraksi pesawat diudara ditiadakan, Asep menjawab singkat "Kita akan evaluasi lagi, tapi untuk hari ini ditiadakan," pungkasnya.

Pantauan detikbandung, di pintu masuk terlihat ratusan orang mengantri dengan membawa tiket masuk. Static show dari sederetan pesawat juga ramai dikerumuni oleh ribuan pengunjung. Mereka terlihat asik berfoto bersama teman dan keluarga. Serta tertarik melihat-lihat bagian dalam pesawat.


Ikuti berbagai peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 16.45 WIB

(tya/tya)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Minggu, 19/10/2014 19:41 WIB
    Iriana Bicara tentang Gaya, Media Sosial, Burung hingga Diri Sendiri
    Gb Iriana, tidak lama lagi akan menjadi Ibu Negara. Banyak yang penasaran akan sosoknya. Iriana, yang cenderung tak banyak berbicara, kali ini bersedia menjawab pertanyaan. Mulai soal gaya, hobi merawat burung hingga tentang dirinya sendiri. Seperti apa?
ProKontra Index »

Jokowi Harus Dengarkan Informasi KPK agar Ciptakan Kabinet Bersih

KPK mengatakan 43 nama calon menteri yang diberikan Jokowi, setengahnya memiliki rapor merah atau incaran KPK. Pengamat politik dari UGM Ari Dwipayana mengimbau agar Jokowi harus mendengarkan informasi dari KPK tersebut agar dapat menciptakan kabinet yang bersih.Bila Anda setuju dengan Ari Dwipayanya, pilih Pro!
Pro
61%
Kontra
39%