Selasa, 20/10/2009 10:17 WIB

Opor Entog, Teman Baru Makan Siang video foto

Pradipta Nugrahanto - detikNews
Bandung - Kala waktu makan siang tiba, mungkin anda kerap bingung kemana mengisi perut anda. Bosan dengan menu makan siang yang biasa-biasa saja, anda bisa menjajal
menu opor entog di Rumah Makan Da Raos Jl Lengkong Besar 85 Bandung.

"Orang tahunya olahan entog hanya digoreng saja. Padahal bisa juga diolah menjadi opor. Cocok untuk makan siang, ada kuahnya dan porsinya, tidak terlalu
besar," tutur owner Da Raos Heru Agung ketika ditemui detikbandung.

Olahan opor entog jauh berbeda dengan olahan opor ayam. Utamanya dari warna kuahnya. Jika opor ayam berwarna kekuningan, opor entog berwarna kecoklatan.

"Kuahnya memang dibuat agak kental, jadi lebih menyerupai kari. Biar yang makan tidak seperti minum air," ujar Heru.

Selain itu, beda dengan olahan bebek, tidak ada aroma anyir yang melekat pada opor entog. Sepintas hampir sama seperti opor ayam kampung saja. Hanya, soal tekstur daging opor entog jauh lebih empuk dan tidak berminyak.

Ada sedikit keunikan dalam penyajian makanan ini, penyajiannya dibuat tanpa menggunakan nasi. "Memang sengaja, soalnya tanpa nasi pun sudah cukup mengenyangkan. Nasi hanya disajikan kalau ada permintaan saja," tutur Heru.

Harga seporsi opor entog Rp 14 ribu saja. Aman di kantong bukan?

Rayakan kasih sayang anda dengan coklat. tapi bagaimana kalau coklat tersebut ternyata rekondisi? Simak di Reportase Investigasi, Pukul 16.30 WIB Hanya di TRANS TV

(dip/ema)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
Berita Terbaru Indeks Berita ยป
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
75%
Kontra
25%