Detik.com News
Detik.com
Selasa, 20/10/2009 10:17 WIB

Opor Entog, Teman Baru Makan Siang video foto

Pradipta Nugrahanto - detikNews
Opor Entog, Teman Baru Makan Siang
Bandung - Kala waktu makan siang tiba, mungkin anda kerap bingung kemana mengisi perut anda. Bosan dengan menu makan siang yang biasa-biasa saja, anda bisa menjajal
menu opor entog di Rumah Makan Da Raos Jl Lengkong Besar 85 Bandung.

"Orang tahunya olahan entog hanya digoreng saja. Padahal bisa juga diolah menjadi opor. Cocok untuk makan siang, ada kuahnya dan porsinya, tidak terlalu
besar," tutur owner Da Raos Heru Agung ketika ditemui detikbandung.

Olahan opor entog jauh berbeda dengan olahan opor ayam. Utamanya dari warna kuahnya. Jika opor ayam berwarna kekuningan, opor entog berwarna kecoklatan.

"Kuahnya memang dibuat agak kental, jadi lebih menyerupai kari. Biar yang makan tidak seperti minum air," ujar Heru.

Selain itu, beda dengan olahan bebek, tidak ada aroma anyir yang melekat pada opor entog. Sepintas hampir sama seperti opor ayam kampung saja. Hanya, soal tekstur daging opor entog jauh lebih empuk dan tidak berminyak.

Ada sedikit keunikan dalam penyajian makanan ini, penyajiannya dibuat tanpa menggunakan nasi. "Memang sengaja, soalnya tanpa nasi pun sudah cukup mengenyangkan. Nasi hanya disajikan kalau ada permintaan saja," tutur Heru.

Harga seporsi opor entog Rp 14 ribu saja. Aman di kantong bukan?

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(dip/ema)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
Berita Terbaru Indeks Berita ยป
  • Jumat, 17/04/2015 20:40 WIB
    Wawancara
    Luhut Panjaitan: Persiapan KAA Super Singkat
    Luhut Panjaitan: Persiapan KAA Super Singkat Kepala Staf Kepresidenan Jenderal (Purn) Luhut Binsar Panjaitan ditunjuk sebagai penanggung jawab peringatan 60 tahun KAA. Hanya tersedia waktu kurang lebih 6 minggu bagi panitia untuk mengadakan persiapan.
ProKontra Index »

Jokowi Presiden Pilihan Rakyat, Bukan Presiden Partai!

Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri mengungkap hukum demokrasilah yang mengatur presiden dan wapres ikut garis politik partai. Namun pengamat politik Universitas Paramadina Hendri Satrio membantah pernyataan Mega, karena presiden adalah pilihan rakyat, bukan presiden partai. Bila Anda setuju dengan pendapat Hendri Satrio, pilih Pro!
Pro
94%
Kontra
6%